Mencapai Pengendalian Diri dengan Autisme

Disiplin diri adalah keterampilan yang sulit diperoleh sebagian besar anak autis. Ini termasuk tidak hanya ledakan yang tidak pantas, tetapi juga kebiasaan yang berpotensi berbahaya, seperti bersikap agresif terhadap orang lain atau menyebabkan kerusakan pada diri mereka sendiri, seperti membenturkan kepala ke dinding. Untuk mencegah perilaku ini dan perilaku lainnya, salah satu teknik yang dapat digunakan orang tua dan pendidik untuk mengontrol kecenderungan autis adalah manajemen diri. Memberi anak kekuasaan atas dirinya sendiri sering kali merupakan kunci untuk tetap mengendalikan situasi kekerasan dan mungkin merupakan langkah positif untuk mempelajari perilaku lain juga.

Manajemen diri berhasil karena anak tidak lagi dikontrol sepenuhnya oleh orang lain. Dengan mengajarkan manajemen diri selama waktu-waktu tertentu dalam sehari, seperti saat anak berada di sekolah atau terapi, anak akan lebih cenderung untuk terus mempraktikkan pengendalian diri sepanjang hari. Kuncinya adalah mengimplementasikan program di mana dia memantau perilaku dan aktivitasnya sendiri. Mulailah dengan waktu yang singkat, dan terus pantau anak dari sudut pandang yang lebih pasif. Setiap sepuluh hingga lima belas menit ingatkan anak bahwa dia memegang kendali dan perlu memantau dan menyadari perilaku baik dan buruk.

Pemantauan ini merupakan salah satu bentuk evaluasi diri. Ketika seorang anak memegang kendali, dia mungkin berpikir lebih dekat tentang perilaku di masa lalu dan sekarang. Tetapkan tujuan yang jelas dengan anak-misalnya, sore hari tanpa agresi terhadap orang lain atau hari di sekolah tanpa melukai diri sendiri. Setiap lima belas menit tanyakan kepada anak bagaimana keadaannya. Apakah tujuannya tercapai? Jika jawabannya tidak, mungkin anak tersebut belum siap untuk mengatur dirinya sendiri, atau mungkin tujuannya terlalu tidak dapat dicapai. Anda ingin memastikan bahwa tujuan mudah dicapai pada awalnya, dan kemudian mengarahkan anak ke tujuan yang lebih sulit di masa depan. Ketika seorang anak berhasil dalam pemantauan diri, dia akan memiliki sikap yang lebih positif terhadap pengalaman tersebut.

Tentu saja, bagian penting dari manajemen diri adalah sistem penghargaan. Mintalah anak memberikan hadiahnya sendiri, tergantung minat. Penguatan akan membuat tujuan perilaku yang baik ini ditandai dengan lebih jelas di benak anak, dan dengan memilih dan memberi penghargaan pada dirinya sendiri, anak akan merasa sepenuhnya mengendalikan sistem manajemen diri. Pilih hadiah sederhana untuk memulai, seperti wajah tersenyum untuk setiap tujuan yang tercapai dan wajah sedih untuk setiap tujuan yang tidak tercapai, dan bekerja untuk tujuan yang lebih besar, seperti aktivitas khusus atau mainan baru ketika sejumlah wajah tersenyum telah tercapai.

Jenis program ini tidak berkembang dalam semalam, jadi penting bagi Anda dan anak untuk memiliki cukup waktu untuk mencurahkan pengalaman pengelolaan diri. Dengan memperkuat perilaku yang baik dengan penghargaan, sebagaimana ditentukan oleh anak, bukan oleh orang dewasa, dia akan cenderung melakukan ini bahkan ketika tidak berpartisipasi dalam program. Jika anak autis Anda cukup dewasa, ini bisa menjadi program pengobatan yang baik untuk dicoba.